SMK Negeri 1 Pangkalpiang

Cari Blog Ini

Memuat...

Kamis, 10 Juni 2010

MODUL KEWIRAUSAHAAN 4

MODUL
KEWIRAUSAHAAN SMK
KIAT MENGEMBANGKAN SIKAP KREATIF
DAN INOVATIF
Kode : A1.04.KWU
Penulis :
Drs. Endang Supardi, M.Si
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN
MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
4
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
1
MODUL
KIAT MENGEMBANGKAN
SIKAP KREATIF DAN INOVATIF
ENDANG SUPARDI
BAB I PENDAHULUAN
A. Deskripsi
Modul ini berjudul “Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan
Inovatif” yang isinya membahas tentang Mengembangkan sikap kreatif,
Pengertian kreatif, Berpikir kreatif, Menerapkan pemikiran kreatif,
Pengertian inovatif, Mitos kemampuan inovatif, mengembangkan sikap
inovatif, Proses penerapan inovatif, Dimensi inovatif, Prinsif inovatif, dan
Sumber penerapan inovatif.
Setelah mempelajari modul ini, Anda akan memahami karakteristik
bagaimana kiat mengembangkan sikap kreatif dan inovatif dalam
kewirausahaan secara mendalam. Selain akan memahami perspektif yang
lebih luas tentang kewirausahaan, Anda pun akan mengetahui sikap, jiwa,
motivasi, dan prilaku seseorang yang dikatagorikan sebagai wirausahawan.
Dalam praktek sehari-hari selain Anda diharapkan akan bersikap,
berjiwa dan berprilaku sebagai wairausahawan, diharapkan juga untuk
dapat mengaktualisasikan sikap kreatif dan inovatif dalam kewirausahaan
tersebut.
Setelah mempelajari materi pada modul ini, Anda diharapkan dapat
4
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
2
1. memahami karakteristik kewirausahaan (kiat mengembangkan sikap
kreatif dan inovatif) dan
2. dapat mengaktualisasikan sikap dan prilaku wirausahawan (sikap
kreatif dan inovatif).
B. Prasyarat
Sebagai prasyarat untuk mempelajari modul ini, sebaiknya Anda
menguasai atau memahami isi materi dari modul 3 terlebih dahulu, yaitu
tentang “Kiat Mengembangkan Sikap Jujur dan Disiplin”.
C. Petunjuk Penggunaan Modul
Agar Anda berhasil menguasai modul ini dengan baik, ikutilah
petunjuk belajar sebagai berikut :
a. Bagi Siswa :
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul ini sampai Anda
memahami betul apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari
modul ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dan
kata-kata yang Anda anggap baru. Kemudian cari dan baca pengertian
kata-kata kunci dalam daftar kamus manajemen dan ekonomi yang
ada.
3. Amati sekeliling Anda orang-orang yang berhasil dan berprestasi
dalam hidupnya, mengapa seperti itu.
4. Cek diri Anda, apakah Anda telah memahami karakteristik seorang
wirausahawan, apakah Anda setuju dengan karakteristik seperti itu,
dan keterampilan apa yang sudah Anda miliki.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
3
5. Untuk mendapatkan sertifikasi, Anda harus lulus tes tingkat
kemampuan dan kecerdasan kewirausahaan dengan alat tes khusus.
6. Bila ada kesulitan, diskusikan dengan teman Anda dan tanyakan
kepada guru atau tutor Anda.
b. Bagi Guru :
Modul ini dirancang untuk membantu siswa dalam proses belajar
dari mulai merancang, menjelaskan, mengorganisir, membimbing,
mengarahkan, membantu, sampai dengan mengevaluasi hasil belajar
siswa. Oleh sebab itu peran, Anda sebagai guru adalah sebagai berikut :
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul ini, sampai Anda
memahami betul apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari modul
ini.
2. Membantu siswa dalam proses belajar.
3. Membimbing siswa melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan
dalam tahap belajar.
4. Membantu siswa dalam memahami konsep, praktek baru
kewirausahaan dan menjawab kendala-kendala dalam proses belajar.
5. Membantu siswa untuk menentukan dan mengakses sumber
tambahan lain yang diperlukan untuk belajar.
6. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan untuk
diskusi.
7. Merancang seorang ahli/pendamping guru dari tempat kerja lain atau
praktisi untuk membantu jika diperlukan.
8. Mencatat pencapaian kemajuan belajar siswa.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
4
9. Melaksanakan penilaian.
10. Menjelaskan kepada siswa bagian yang perlu untuk dibenahi dan
merundingkan rencana untuk didiskusikan.
D. TujuanAkhir
Setelah menyelesaikan kegiatan belajar pada modul ini, diharapkan
a. Siswa Memiliki Kinerja
1. Dapat memahami karakteristik sikap kreatif dan inovatif dalam
kewirausahaan secara kognitif, afektif dan psikomotor, dan dapat
mempraktekkannya nanti di lapangan dalam dunia kerja.
2. Memiliki sikap kreatif, inovatif dan prilaku kewirausahaan dalam
bekerja.
3. Mampu dan berani untuk bersikap kreatif dan inovatif dalam
bidangnya.
b. Kriteria Kinerja
1. Krteria kinerja sikap kewirausahaan diidentifikasikan berdasarkan
disiplin, komitmen tinggi, jujur, kreatif, inovatif, mandiri dan realistis.
2. Prilaku kewirausahaan diidentifikasikan berdasarkan kerja prestatif
(sikap selalu ingin maju).
3. Keberhasilan dan kegagalan wirausahawan diidentifikasi berdasrkan
sikap, dan prilakunya.
c. Kondisi atau Variabel yang Diperlukan
1. Untuk menguasai sikap dan prilaku pendukung karakteristik kewirausahaan
(sikap kreatif dan sikap inovatif) dan mempraktekkannya
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
5
dalam dunia nyata, siswa perlu diperkenalkan dalam dunia kerja,
dalam bentuk studi lapangan.
2. Amati kegagalan dan keberhasilan seseorang yang memiliki sikap
kreatif dan sikap inovatif dalam kewirausahaan seperti artis, atlet,
petani, pejabat, guru, kepala sekolah.
E. Kompetensi
1. Kompetensi Utama : Siswa dapa mengaktualisasikan sikap dan prilaku
kewirausahaan.
2. Subkompetensi : Siswa dapat mengidentifikasi sikap dan prilaku
kewirausahaan.
F. Cek Kemampuan
Untuk mengecek kemampuan Anda, Anda harus dapat menjawab
pertanyaan-pertanyaan berikut ini :
1. Jelaskan secara rinci ciri-ciri seorang wirausahawan dilihat dari sikap,
mental, motivasi, jiwa dan prilaku wirausaha.
2. Berikan contoh kongkrit untuk ciri-ciri wirausahawan yang berhasil
atau gagal seperti pada artis, atlet, guru, pejebat, kepala sekolah,
petani, bupati dsb.
3. Keterampilan apa yang harus dimiliki seseorang agar menjadi
wirausahawan yang berhasil ?
Apabila siswa telah mengusai kompetensi atau subkompetensi
tersebut di atasi, maka siswa dapat mengajukan uji atau tes kompetensi
kepada penilai.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovatif
6
G. Glosarium
1. Pemikiran kreatif itu sendiri didukung oleh dua hal, yaitu pengerahan
daya imajinasi dan proses berpikir ilmiah.
2. Motivasi wirausaha merupakan proses perkembangan yang melibatkan
usaha pendidikan formal dan informal secara terintegrasi disamping
perlu juga latihan-latihan.
3. Kreatif merupakan proses pemikiran yang membantu dalam
mencetuskan gagasan-gagasan,
4. Inovasi merupakan suatu proses mengubah peluang menjadi gagasan
dan ide-ide yang dapat dijual. Inovasi sebetulnya bukanlah gagasan
yang rumit. Kadang inovasi datang dari ide yang sepele. Inovasi adalah
penerapan praktis dari gagasan-gagasan tersebut.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
7
Bab II. Pembelajaran
A. Rencana Belajar Siswa
Mempelajari modul ini dapat dilakukan dengan rincian kegiatan
sebagai berikut :
No Kegiatan Waktu/Tahap Tempat TAnda
1. Mengkaji secara
mandiri
3 x 40 menit Di Sekolah
2. Berdiskusi dengan
teman
3 x 40 menit Di Sekolah
3. Latihan dan
mengungkap
contoh
1 x 40 menit Di Sekolah &
Lapangan
4. Pengamatan lapangan 4 x 40 menit Di Lapangan
B. Kegiatan Belajar 1
a. Tujuan pembelajaran 1
Siswa dapat memiliki dan mengembangkan sikap kreatif dalam
mengembangkan usaha
b. Uraian materi 1
Mengembangkan Sikap Kreatif
Pendahuluan
Perbedaan antara orang yang sukses dengan orang yang gagal
letaknya di bidang rohani. Apa yang biasa orang pikirkan, oleh seseorang
menentukan apa yang akan dicapainya. Ini berlaku di lapangan niaga
maupun lapangan-lapangan lain.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
8
Jika seseorang dapat berpikir dengan cerdas dan kreatif, maka
orang tersebut akan mendapat hasil-hasil tertentu. Jika pikiran-pikirannya
tidak menentu dan tidak diarahkan kepada suatu tujuan tertentu, maka
hasilnya pun akan mengecewakan.
Bandingkanlah kalau ada dua orang Wirausaha. Yang satu sibuk
dan gelisah, namun tidak menghasilkan sesuatu yang penting. Hal ini
karena pikiran-pikiran dan gagasan-gagasannya tidak dipersiapkan dan tidak
dipikirkan dengan serius. Yang lain melaksanakan pekerjaannya sehari-
hari dengan tenang dan tertib, memperhatikan setiap bagian,
menjatuhkan keputusan dengan tepat, maka setiap hari akan dapat hasil
yang baik.
Kekuatan yang dimiliki oleh setiap manusia yang sering disebut
dengan daya khayal, melalui daya khayal inilah manusia dapat mencapai
kemauan yang tinggi dan kesanggupannya dalam menemukan segala hal.
Daya khayal dapat dibedakan menjadi 2, yaitu daya khayal sintesis dan
daya khayal kreatif. Daya khayal sintesis adalah untuk tidak menciptakan
hal yang baru, tetapi membentuk dan menyusun yang lama dalam bentuk
kombinasi baru. Sedangkan daya khayal kreatif adalah menciptakan halhal
baru terutama apabila daya khayal sintesis tidak bisa bekerja dalam
memecahkan suatu masalah.
Melalui daya khayal kreatif ini alam pikiran manusia yang terbatas
dapat berhubungan langsung dengan alam pikiran halusnya. Barangkali
alam pikiran inilah yang menyalurkan inspirasi atau ilham dan menyampaikan
gagasan baru sebagai hasilnya menjadi alat bagi manusia
untuk menyesuaikan getaran dalam dirinya dengan getaran dalam diri
orang lain. Daya khayal biasanya bekerja secara otomatis dan hanya
bekerja jika alam pikiran yang sadar bergerak dengan kecepatan yang luar
biasa seperti mendapatkan dorongan dari suatu emosi yang ditimbulkan
oleh keinginan yang kuat. Dalam hubungan ini, berpikir kreatifnya seorang
Wirausaha dapat merombak dan kemudian mendorongnya dalam pengembangan
lingkungan menjadi berhasil.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
9
2. Pengertian Kreativitas
Kesulitan dan kemelut yang terjadi dalam kehidupan manusia
janganlah kita anggap sebagai rintangan untuk maju di dalam
berwirausaha. Hadapilah hidup ini dengan penuh keyakinan. Apabila kita
berhadapan dengan keadaan buruk, janganlah kita marah, berputus asa
atau kecewa. Keyakinan, ketabahan, dan ketakwaan kepada Tuhan Yang
Maha Esa harus kita miliki dan kita tanamkan dalam diri kita sendiri.
Kegagalan dan kegelapan yang menyelimuti, yang menjadikan
pandangan hidup menjadi suram, harus kita ubah menjadi lebih cerah,
produktif, dan penuh kreatif. Cara berpikir positif mengarahkan pada halhal
yang baik, dan sesuatu yang buruk itu harus dipandang sebagai
pengalaman dan guru yang terbaik. Cara berpikir yang demikian itu bisa
dikatakan cara berpikir kreatif dan produktif.
Manusia Wirausaha memiliki jiwa mandiri, hal ini didukung oleh
cara-cara berpikirnya yang kreatif. Pemikiran kreatif itu sendiri didukung
oleh dua hal yaitu pengerahan daya imajinasi dan proses berpikir ilmiah.
Dengan pemikiran yang kreatif kita bisa memecahkan berbagai macam
permasalahan.
Kreativitas dapat dikembangkan melalui peningkatan jumlah dan
ragam masukan ke otak, terutama tentang hal yang baru, dengan memanfaatkan
daya ingat, daya khayal dan daya serap dari otak akan dapat
ditumbuhkan berbagai ide baru menuju kreativitas.
Kreativitas adalah karya yang merupakan hasil pemikiran dan
gagasan. Ada rangkaian proses yang panjang dan harus digarap terlebih
dahulu sebelum suatu gagasan menjadi suatu karya. Rangkaian tersebut
antara lain meliputi fiksasi (pengikatan, pemantapan) dan formulasi
gagasan, penyusunan rencana, dan program tindakan nyata yang harus
dilakukan sesuai dengan rencana yang telah disusun untuk mewujudkan
gagasan tersebut
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
10
Kreativitas merupakan sebuah proses yang dapat dikembangkan
dan ditingkatkan. Namun, kemampuan ini berbeda dari satu orang
terhadap orang lainnya. Kemampuan dan bakat merupakan dasarnya,
tetapi pengetahuan dari lingkungannya dapat juga mempengaruhi
kreativitas seseorang. Selama ini ada anggapan yang salah mengenai
orang yang kreatif. Ada yang mengatakan hanya orang jenius/pintar saja
yang memiliki kreativitas. Kreativitas bukanlah suatu bakat misterius yang
diperuntukkan hanya bagi segelintir orang. Mengingat kreativitas merupakan
suatu cara pAndang yang sering kali justru dilakukan secara tidak
logis. Proses ini melibatkan hubungan antarbanyak hal di mana orang lain
kadang-kadang tidak atau belum memikirkannya.
Yang dimaksud dengan kreativitas dalam hal ini adalah
menghadirkan suatu gagasan baru. Kreativitas itu merupakan sebuah
proses yang dapat dikembangkan dan ditingkatkan. Anda harus
mengetahui bahwa kreativitas tiap-tiap orang berbeda-beda, kemampuan
seseorang dalam bakat, pengetahuan, dan lingkungan juga dapat
mempengaruhi kreativitas. Kreativitas merupakan sumber yang penting
dari kekuatan persaingan karena adanya perubahan lingkungan.
Inovasi menurut Goman (1991) merupakan penerapan secara
praktis gagasan kreatif. Inovasi tercipta karena adanya kreativitas yang
tinggi. Kreativitas adalah kemampuan untuk membawa sesuatu yang baru
ke dalam kehidupan.
Pendapat lain menyebutkan kreativitas itu adalah kemampuan
untuk menciptakan suatu produk baru ini :
a. Kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasikombinasi
atau melihat hubungan-hubungan baru antara unsur,
data, variabel, yang sudah ada sebelumnya.
b. Kreativitas adalah kemampuan seseorang untuk melahirkan
sesuatu yang baru, baik berupa gagasan maupun karya nyata
yang relatif berbeda dengan apa yang telah ada sebelumnya.
Conny Semiawan (1984).
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
11
Dalam mengelola usaha, keberhasilan seorang Wirausaha terletak
pada sikap dan kemampuan berusaha, serta memiliki semangat kerja
yang tinggi. Sedangkan semangat atau etos kerja yang tinggi seorang
Wirausaha itu terletak pada kreativitas dan rasa percaya pada diri sendiri
untuk maju dalam berwirausaha. Seorang Wirausaha yang kreatif dapat
menciptakan hal-hal yang baru untuk mengembangkan usahanya.
Kreativitas dapat menyalurkan inspirasi dan ilham terhadap gagasangagasan
baru untuk kemajuan dalam bidang usahanya. Kita tidak mungkin
memiliki gambaran yang lengkap mengenai masa depan, tetapi tindakan
kita akan memiliki konsekuensi di masa depan. Oleh karena itulah, kita
memerlukan pemikiran yang kreatif yang membantu untuk melihat
konsekuensi dari tindakan serta untuk memberikan alternatif tindakan.
Pemikiran kreatif berhubungan secara langsung dengan penambahan nilai,
penciptaan nilai, serta penemuan peluang bisnis.
Pola pemikiran kreatif juga dibutuhkan untuk menggambarkan
keadaan masa depan, di mana seorang Wirausaha akan beroperasi, juga
akan memberikan gambaran yang tidak dapat dihasilkan oleh eksplorasi
terhadap trend masa kini.
De Bono, berpendapat bahwa pola pemikiran yang kreatif
merupakan motivator yang sangat besar, karena membuat orang sangat
tertarik akan pekerjaanya. Pemikiran kreatif juga memberikan kemungkinan
bagi setiap orang untuk mencapai sesuatu tujuan. Seorang Wirausaha
yang kreatif akan membuat hidup akan lebih menyenangkan, lebih
menarik serta akan menyediakan kerangka kerja dan dapat bekerjasama
de-ngan orang lain.
Randsepp, menyebutkan ciri-ciri tentang pemikiran kreatif sebagai
berikut :
a. sensitif terhadap masalah-masalah,
b. mampu menghasilkan sejumlah ide besar,
c. fleksibel,
d. keaslian,
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
12
e. mau mendengarkan perasaan,
f. keterbukaan pada gejala bawah sadar,
g. mempunyai motivasi,
h. bebas dari rasa takut gagal,
i. mampu berkonsentrasi, dan
j. mempunyai kemampuan memilih.
Seorang Wirausaha yang memliki daya pengembangan kreativitas
yang tinggi akan dapat merombak dan mendorongnya di dalam
pengembangan lingkungan usahanya menjadi berhasil. Karena dengan
kreativitas seorang Wirausaha dapat
a. meningkatkan efisiensi kerja,
b. meningkatkan inisiatif,
c. meningkatkan penampilan,
d. meningkatkan mutu produk, dan
e. meningkatkan keuntungan.
Seorang Wirausaha yang kreatif selalu dihujani bahan-bahan
informasi bisnis melalui televisi, surat kabar, majalah, percakapan dengan
orang lain, laporan, surat, memo, pengumuman, selebaran, telepon dan
sebagainya.
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh Wirausaha yang
kreatif dalam mencari informasi yang penting bagi usahanya :
a. informasi tentang kepribadian dan kemampuanya,
b. peluang pasar,
c. peluang usaha yang menguntungkan perusahaan,
d. pemasok barang,
e. kebutuhan dan keinginan konsumen terhadap produk,
f. persaingan dalam dunia usaha, dan
g. lingkungan usaha yang dihadapinya dan lain-lain.
Bagi kalangan Wirausaha, tingkat kreativitas akan sangat
menunjang dalam kemajuan bisnis. Dalam lingkungan bisnis global, di
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
13
mana perubahan begitu cepat, organisasi dipaksa membutuhkan orangorang
kreatif yang dapat mengantisipasi dan tanggap terhadap
perubahan.
Oleh karena itu, kreativitas sebenarnya merupakan sebuah proses
yang dapat dikembangkan dan ditingkatkan. Kreativitas seorang
wirausaha dapat juga dipengaruhi oleh bakat, kemampuan, dan ilmu
pengetahuan. Begitu juga pengalaman seorang Wirausaha juga
merupakan guru yang berharga untuk memicu kreativitas keberhasilan
dalam per-usahaan. Seorang Wirausaha dikatakan kreatif apabila
mempunyai kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru atau
mengadakan se-suatu yang belum ada.
Untuk memacu kreativitas yang tinggi ada 4 tahapan menurut
Edward de Bono (1970) dalam proses kreatif, yaitu
a. Latar Belakang atau Akumulasi Pengetahuan
Kreasi yang baik biasanya didahului oleh penyelidikan dan
pengumpulan informasi. Hal ini meliputi membaca, berbicara
dengan orang lain, menghadiri pertemuan pro-fesional dan
penyerapan informasi sehubungan dengan masalah yang
tengah digeluti. Sebagai tambahan dapat juga menerjuni
lahan yang berbeda dengan masalah kita karena hal ini
dapat memperluas wawasan dan memberikan sudut
pAndang yang berbeda-beda.
b. Proses Inkubasi
Dalam tahap ini seseorang tidak selalu harus terus menrus
me-mikirkan masalah yang tengah dihadapinya, tetapi ia
dapat sambil melakukan kegiatan lain, yang biasa, yang
sama se-kali tidak ada hubungannya dengan masalah. Akan
tetapi, ada waktu-waktu tertentu di mana ia harus
menyempatkan diri memikirkan masalah ini untuk
pemecahannya.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
14
c. Melahirkan Ide
Ide atau solusi yang seirama ini dicari-cari mulai ditemukan.
Terkadang ide muncul pada saat yang tidak ada
hubungannya dengan masalah yang ada. Ia bisa muncul
tiba-tiba. Di sini ia harus dapat dengan cepat dan tanggap
menangkap dan memformulasikan baik ide maupun
pemecahan masalah lanjutan dari ide tersebut.
d. Evaluasi dan Implementasi
Tahap ini merupakan tahap tersulit dalam tahapan-tahapan
proses kreativitas karena dalam tahap ini seseorang harus
lebih serius, disiplin, dan benar-benar berkonsentrasi.
Wirausahawan yang sukses dapat mengidentifikasi ide-ide
yang mungkin dapat dikerjakan dan memiliki kemampuan
untuk melaksanakannya. Lebih penting lagi, ia tidak
menyerah begitu saja bila menghadapi hambatan. Bahkan
biasanya ia baru akan berhasil mengembangkan ide-ide
setelah beberapa kali mencoba. Hal penting lain dalam
tahapan ini adalah di mana Wirausaha mencoba-coba
kembali ide-ide sampai menemukan bentuk finalnya karena
ide yang mun-cul pada tahap III (c) tadi biasanya dalam
bentuk yang tidak sempurna. Jadi, masih perlu dimodifikasi
dan diuji untuk mendapatkan bentuk yang baku dan matang
dari ide ter-sebut. (lihat gambar pada halaman berikut)
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
15
Gambar 1.
Proses Sikap Pemikiran Kreatif
3. Keterampilan Berpikir Kreatif
Seharusnya setiap manusia Wirausaha memiliki jiwa
interpreneurship, hal ini didukung oleh cara-cara berpikirnya yang kreatif.
Pemikiran kreatif itu sendiri didukung oleh dua hal, yaitu pengerahan daya
imajinasi dan proses berpikir ilmiah. Dengan pemikiran yang kreatif kita
bisa memecahkan berbagai macam permasalahan.
Manusia yang pesimis menganggap hidup ini hanya dipenuhi oleh
penderitaan dan masalah yang sulit diatasi, sedangkan manusia yang
optimis memandang bahwa hidup ini penuh dengan kesempatan dan
kemungkinan untuk maju dan berhasil dalam hidup. Manusia yang optimis
mempunyai daya imajinasi yang positif yang dapat menolong pemikiran
yang kreatif. Keinginan, angan-angan, cita-cita, tujuan hidup, masalah
kehidupan, perbintangan, nasib, takdir, ataupun segala pengalaman diri
kita selama hidup ini dapat merangsang jiwa kita untuk berpikir kreatif.
Untuk itu kita hendaknya memiliki daya cipta yang dinamis. Kita harus
senantiasa sadar dan waspada terhadap segala yang terjadi di sekitar kita
Akumulasi
Pengetahuan
Proses
Kreatif
Gagasan
Evaluasi dan
Implementasi
Inkubasi
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
16
dan meng-ambil manfaat dari setiap peristiwa. Ada beberapa hambatan
mental yang dapat mengurangi daya imajinasi kita diantaranya:
a. pandangan hidup yang sempit,
b. kepercayaan terhadap takhayul,
c. keputusasaan,
d. kurangnya kepercayaan pada diri sendiri,
e. kesombongan,
f. kedengkian dan iri hati,
g. kebodohan, dan
h. kekhawatiran akan kegagalan.
Menurut Kao (1989), ada beberapa hal yang dapat merintangi atau
menghambat pimikiran kreativitas dilihat dari prilaku seorang Wirausaha
adalah sebagai berikut :
a) Mengagungkan tradisi dan budaya yang dibuat,
b) Memperkecil ketersediaan sumber-sumber yang dibutuhkan,
c) Lebih menekankan pada prilaku struktur birokrasi,
d) Menekankan pada nilai yang menghalangi pengambilan resiko,
e) Lebih menyukai spesialisasi,
f) Komunikasi yang lemah,
g) Mematikan sesuatu contoh,
h) Sistem pengendalian yang kuat atau tidak lentur,
i) Menekankan denda atau hukuman atas kegagalan atau
kesalahan,
j) Mengawasi aktivitas kreativitas, dan
k) Menekankan batas waktu.
Untuk menghindari hal-hal di atas, kita harus membuang se-jauh
mungkin setiap hambatan mental yang mengganggu proses berpikir kita.
Daya imajinasi baru mempunyai arti bagi hidup kita apabila bercampur
dan bekerjasama dengan daya pikiran kita. Pikiran kita dapat berakibat
dua hal, mungkin menolong mungkin juga menghambat usaha kita.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
17
Pemikiran yang simpang siur menunjukkan pemikiran yang tidak kreatif.
Pemikiran kita akan kreatif apabila proses berpikir kita berlangsung secara
ilmiah. Proses berfikir ilmiah berlangsung dengan langkah-langkah yang
sistematis, berorientasi pada tujuan serta menggunkanan pola atau
metode tertentu untuk memecahkan masalah. Pada dasarnya, pemikiran
iilmiah dapat berlangsung dengan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Merumuskan atau mengenang tujuan, keinginan, dan kebutuhan baik
bagi diri sendiri maupun bagi pihak lain.
b. Merumuskan atau mengenang permasalahan yang berhubungan
dengan usaha untuk mencapai atau memenuhi tujuan, keinginan dan
ke-butuhan di atas.
c. Menghimpun atau mengenang fakta-fakta obyektif yang berhubungan
dengan obyek yang sedang kita pikirkan.
d. Mengolah fakta-fakta itu dengan pola berpikir tertentu, baik secara
induktif ataupun deduktif, atau mencari hubungan antarfakta sehingga
ditemukan berbagai alternatif.
e. Memilih alternatif yang dirasa paling tepat.
f. Menguji alternative itu dengan mempertimbangkan hukum sebab
akibat sehingga ditemukan manfaat alternatif itu bagi kehidupan.
g. Menemukan dan meyakini gagasan.
h. Mencetuskan gagasan itu, baik secara lisan maupun tertulis.
Kalau kita perhatikan proses berpikir yang digambarkan di atas,
ternyata berpikir ilmiah itu masih melibatkan fungsi-fungsi kejiwaan yang
lain, misalnya keinginan, perasaan, kemauan, imajinasi, ingatan dan
perhatian. Oleh karena itu, pemikiran kreatif harus ditunjang oleh suatu
kepribadian yang kuat.
Sukses Wirausaha dapat diidentifikasi berdasarkan ide-ide yang
mungkin dapat dikerjakan dan memiliki kemampuan untuk
melaksanakannya. Para Wirausaha yang berada pada tingkat teratas
dalam tingkat organisasi mempunyai kemampuan untuk merumuskan dan
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
18
menerapkan ide-ide kreatif. Para Wirausaha yang sangat kreatif biasanya
menjadi tokoh dalam dunia usaha.
Menurut Solomom dan Winslow (1988) ada beberapa ciri
Wirausaha kreatif, diantaranya adalah sebagai berikut :
a) Pintar tetapi tak harus brilian karena kreativitas tidak selalu
secara langsung berhubungan dengan tingginya intelegensi
seseorang.
b) Berkemampuan baik dalam menjalankan ide-ide yang berbeda
dalam waktu yang singkat.
c) Memiliki pandangan positif terhadap diri sendiri. Dengan kata
lain, menyukai dirinya dan memiliki rasa percaya diri.
d) Cenderung kaya kehidupan fantasi.
e) Termotivasi oleh masalah-masalah yang menantang.
f) Dapat memendam keputusan sampai cukup fakta terkumpul.
g) Menghargai kebebasan dan tidak hanya memerlukan
persetujuan rekan lainnya.
h) Peka terhadap lingkungan dan perasaan orang-orang yang ada
di sekitarnya.
i) Fleksibel.
j) Lebih mementingkan arti dan implikasi sebuah problem daripada
detailnya.
Tuntutan
sikap kreatif dan inovatif
mampu menghasilkan
differensiasi produk
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
19
4. Mengembangkan Sikap Kreativitas
Berikut ini adalah hal-hal yang dapat membantu mengembangkan
kemampuan pribadi dalam program peningkatan kreativitas sebagaimana
dikemukakan oleh James L. Adams (1986) :
a. Mengenali hubungan
Banyak penemuan dan inovasi lahir sebagai cara pAndang terhadap
suatu hubungan yang baru dan berbeda antara objek, proses,
bahan, teknologi, dan orang. Seperti mencampurkan aroma bunga
melati dengan air teh kemudian dibotolkan menjadi teh botol yang
harum dan segar rasanya.
Untuk membantu meningkatkan kreativitas, kita dapat melakukan
cara pAndang kita yang statis terhadap hubungan orang dan
lingkungan yang telah ada. Dari sini kita coba melihat mereka
dengan cara pandang yang baru dan berbeda. Orang yang kreatif
akan memiliki intuisi tertentu untuk dapat mengembangkan dan
mengenali hubungan yang baru dan berbeda dari fenomena
tersebut. Hubungan ini nantinya dapat memperlihatkan ide-ide,
produk dan jasa yang baru. Sebagai contoh, kita dapat melakukan
latihan de-ngan melihat hubungan antara pasangan-pasangan :
suami-istri, kue coklat dan es krim vanili, atlet dan pelatih serta
manajer de-ngan buruh.
b. Pengembangan Perspektif Fungsional
Kita dapat melihat adanya suatu perspektif yang fungsional dari
benda dan orang. Seseorang yang kreatif akan dapat melihat orang
lain sebagai alat untuk memenuhi keinginannya dan mem-bantu
menyelesaikan suatu pekerjaan. Misalnya, sering secara tidak sadar
kita menggunakan pisau dapur untuk memasang baut gara-gara
palu yang kita cari tidak ketemu. Cara lain, kita harus me-mulainya
dari cara pAndang yang nonkonvensional dan dari per-spektif yang
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
20
berbeda. Sebagai contoh, cobalah sebutkan fungsi lain dari sebuah
kursi, buku yang Anda pegang ini, dan lain-lain.
c. Gunakan Akal
Fungsi otak pada bagian yang terpisah antara kiri dan kanan telah
dilakukan sejak tahun 1950-an dan tahun 1960-an. Otak bagian
kanan dipakai untuk hal-hal seperi analogi, imajinasi, dan lain-lain.
Sedangkan otak bagian kiri dipakai untuk kerja-kerja seperti
analisis, melakukan pendekatan yang rasional terhadap pemecahan
masalah, dan lain-lain. Meski secara fungsi ia berbeda, tetapi dalam
kerjanya ia harus saling berhubungan.
Proses kreativitas meliputi pemikiran logis dan anlitis terhadap
pengetahuan, evaluasi dan tahap-tahap implementasi. Jadi, bila kita
ingin lebih kreatif, kita harus melatih dan mengembangkan
kemampuan kedua belah otak kita tersebut.
d. Hapus Perasaan Ragu-ragu
Kebiasaan mental yang membatasi dan menghambat pemikiran
kreatif, diantaranya adalah sebagai berikut :
1. Pemikiran Lain, Perkembangan kehidupan seseorang banyak
terpenuhi oleh hal-hal yang tidak pasti dan meragukan. Banyak
orang yang menyerah dengan kenyataan-kenyataan yang
dihadapi. Bagi orang yang kreatif lebih baik belajar menerima
keadaan tersebut dalam hidupnya, bahkan mereka sering
menemukan sesuatu yang berharga dalam kondisi tersebut.
2. Mencari Selamat, Dalam kehidupannya orang akan cenderung
menghindari risiko seminimal mungkin, tetapi seorang inovator
akan senang menghadapi risiko, misalnya risiko kesalahan atau
kegagalan. Bahkan kegagalan dianggap sebagai permainan yang
menarik yang dapat dijadikan guru yang baik untuk keberhasilan
di masa yang akan datang.
3. Stereotype, Sepertinya sudah ada ketentuan atau karakteristik
tertentu untuk suatu hal, begitu pula halnya akan kesuksesan
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
21
yang dapat diraih. Karena keterbatasan ini, seseorang yang ingin
melakukan suatu hal, karena asas stereotype ini, akan terlimitasi
cara pAndang dan persepsinya terhadap kemungkinan lain yang
sebenarnya dapat diraih.
4. Pemikiran Kemungkinan/Probabilitas, Guna memperoleh
keamanan dalam membuat keputusan, seseorang akan
cenderung percaya kepada teori kemungkinan. Bila berlebihan,
maka hal ini hanya akan menghambat seseorang mencari
kesempatan yang hanya akan datang sekali saja dalam
hidupnya.
5. Bagaimana Mengembangkan Sikap Kreatif
Banyak diantara kita yang merasa dirinya sangat tidak kreatif,
bagaimana juga, dalam lingkungan bisinis global, di mana perubahan
begitu cepat, organisasi dipaksa membutuhkan orang-orang kreatif yang
dapat secara efektif mengantisipasi dan tanggap terhadap perubahan.
Para peneliti yang mempelajari kreativitas mengatakan bahwa
menjadi kreatif adalah menyangkut keputusan-keputusan pribadi tentang :
? Di dalam berwirausaha apa yang Anda inginkan?
? Bagaimana Anda melakukan usaha tersebut?
? Dan bagaimana Anda melakukannya dengan lebih baik?
Hal ini jelas melibatkan suatu proses, bukan saja hasil akhir.
Melainkan pula keuletan dalam menerapkan pola-pola tersebut.
Menurut para peneliti ada tiga tipe kreatif yang berbeda :
? Jenis pertama adalah membuat atau “menciptakan.” Penciptaan
merupakan proses membuat sesuatu dari tidak ada menjadi ada.
? Jenis yang kedua adalah “mengombinasikan atau menyentensiskan”
dua hal atau lebih yang sebelumnya tidak saling berhubungan.
Kenyataannya, banyak penemuan yang memudahkan kehidupan kita
hari ini, seperti telepon, dan modem, diciptakan karena hasil sintesis.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
22
? Jenis yang ketiga adalah “memodifikasi” sesuatu yang memang sudah
ada. Modifikasi ini berupaya untuk mencari cara-cara untuk
membentuk fungsi-fungsi baru, atau menjadikan sesuatu menjadi
berbeda penggunaannya oleh orang lain.
Dengan berusaha lebih kreatif, Anda akan menjadi lebih sadar akan
iide-ide yang lebih produktif. Jika memilih dari jumlah ide-ide yang baik,
maka Anda akan lebih siap mengambil resiko yang perlu untuk
melaksanakan ide-ide Anda yang kreatif. Jika Anda telah mengembangkan
suatu ide yang kreatif, mungkin resiko tertentu akan menyertai
pelaksanaannya karena pengambilan resiko dan kreativitas merupakan
dua ciri bagi para Wirausaha.
Adapun kiat atau saran-saran khusus yang bisa digunakan untuk
dapat membantu mengembangkan sikap kreatif Anda adalah sebagai
berikut :
? Tentukan Apa Yang Anda Inginkan, seperti mengambil waktu untuk
memahami permasalahan sebelum mencoba memecahkannya,
kumpulkan seluruh fakta dalam benak, dan cobalah identifikasi faktafakta
yang paling penting.
? Rilek, beberapa teknik rileksasi di antaranya termasuk menjernihkan
pikiran, mendengarkan alunan suara yang indah, meditasi,
Usaha-usaha melakukan
modifikasi produk sebagai
hasil dari Ide dan
kreatifitas
GAYA UNIK “DRAG RACE”
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
23
mendengarkan humor dari orang lain, berhenti sejenak memikirkan
segala permasalahan untuk kembali kemudian.
? Latihlah Otak Anda, aktivitas yang termasuk di dalamnya adalah
keluarkanlah semua gagasan tanpa harus menyebutkan
pemecahannya terlebih dahulu, latihan berkonsentrasi pada isu
tunggal, cobalah memikirkan penyelesaian-penyelesaian unik terhadap
masalah masalah pribadi atau masalah-masalah kerja Anda dan
latihlah cara menerima kurangnya kendali.
? Mencari Cara melakukan sesuatu dengan lebih baik, cara ini
melibatkan upaya-upaya orisinal, menjaga keterbukaan pikiran,
berpikir dengan cara yang tidak konvensional untuk menggunakan
objek dan lingkungan (sebagai contoh bagaimana Anda dapat
menggunakan headline surat kabar atau majalah untuk membantu
Anda menjadi pemecah masalah yang lebih baik), tundalah
menggunakan cara-cara biasa dalam mengerjakan sesuatu dan lainlain.
? Carilah Cara untuk Mengatasi Masalah, hal ini dapat diikuti dengan
mematok waktu untuk fokus pada masalah, mengerjakan rencana,
menyusun subtujuan, mengingat kembali masalah-masalah serupa
dan bagaimana dahulu Anda memecahkannya, sejauh mungkin
menggunakan analogi-analogi, menggunakan strategi pemecahan
masalah yang berbeda baik secara verbal, visual, matematis, atau
diagram-diagram, percayalah pada intuisi Anda, dan bermainlah
dengan gagasan-gagasan dan pendekatan yang mungkin (dari
perspektif yang berbeda).
Menurut pendapat Kao (1989), ada beberapa hal yang dapat
menumbuhkan bahkan mengembangkan pemikiran kreativitas dilihat dari
prilaku seorang Wirausaha, sebagai berikut :
a. Menciptakan struktur organisasi terbuka dan desentraslisasi,
b. Mendukung budaya yang memberi kesempatan atas percobaan,
c. Menekankan pada peran dari pemegang atau juara,
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
24
d. Tersedianya semua sumber atas sesuatu inisiatif baru,
e. Mendorong sikap eksperimental,
f. Berikan kebebasan,
g. Tanpa bebas waktu,
h. Memberikan hal-hal yang berhasil,
i. Hindari mematikan ide-ide baru,
j. Singkirkan birokrasi dari pengalokasian sumber,
k. Beri penghargaan atas suatu keberhasilan,
l. Ciptakan budaya pengambilan resiko,
m. Kurangi hal-hal yang bersifat administratife,
n. Memberikan kebebasan untuk melakukan kesalahan,
o. Komunikasi efektif pada semua tingkatan, dan
p. Delegasikan tanggung jawab untuk mulai tugas baru.
Dari hasil observasi menunjukkan bahwa para Wirausaha yang
melakukan bisnisnya dengan kreatif tidak terbenam dalam cara kerja yang
bertele-tele serta tidak menghabiskan waktu untuk perencanaan yang
tidak perlu.
6. Bagaimana Menerapkan Pemikiran Kreatifitas
Untuk pembentukan manusia yang memiliki sikap, prilaku dan jiwa
wirausa, sebaiknya pendidikan keWirausahaan dimulai pada tahun-tahun
pembentukan manusia di tingkat SMK dan juga harus diperluas dengan
kegiatan-kegiatan berwirausaha di rumah dan di masyarakat luas.
Motivasi wirausaha merupakan proses perkembangan yang melibatkan
usaha pendidikan formal dan informal secara terintegrasi disamping perlu
juga latihan-latihan.
Motivasi atau dorongan untuk mengembangkan bakat-bakat prilaku
dan jiwa kewirausahaan baik untuk pemuda ataupun pemudi, masyarakat
dapat menggunakan sumber-sumber daya manusia secara efektif dan
kreatif. Dalam arti yang luas, keWirausahaan itu merupakan alat atu cara
yang merangsang kreativitas dan penemuan-penemuan baru untuk
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
25
menciptakan suatu masyarakat yang lebih baik, serta berorintasi untuk
menciptakan dan mendorong pembentukan sikap manusia yang memiliki
rasa kemandirian, percaya pada diri sendiri, berpikir positif, prestatif,
berani menanggung resiko dan tanggung jawab.
Menurut analisis Guilford, ada lima faktor sifat yang menjadi ciri
kemampuan berpikir kreatif :
a. fluency (kelancaran), adalah kemampuan untuk menghasilkan banyak
gagasan,
b. fleksibility (keluwesan), adalah kemampuan untuk mengemukakan
bermacam-macam pemecahan atau pendekatan terhadap masalah,
c. originality (keaslian), adalah kemampuan untuk mencetus gagasan
dengan cara asli dan tidak klise,
d. elaboration (penguraian), adalah kemampuan untuk menguraikan
sesuatu secara lebih rinci,
e. redefinition (Perumusan kembali), adalah kemampuan untuk meninjau
suatu persoalan berdasarkan perspektif yang berbeda dengan apa
yang sudah diketahui oleh orang banyak,
Sedangkan manusia yang memiliki pemikiran kreatif, menurut A.
Roe (Kao, 1989), memilki ciri-ciri sebagai berikut :
a) melihat sesuatu dengan cara yang tidak biasa,
b) keingintahuan,
c) menerima dan menyesuaikan yang kelihatannya berlawanan,
d) percaya pada diri sendiri,
e) tekun,
f) dapat menerima perbedaan,
g) keterbukaan pada pengalaman,
h) independen dalam pertimbangan, pemikiran, dan tindakan,
i) membutuhkan dan menerima otonomi,
j) tidak hanya tunduk pada stAndar dan pengawasan kelompok,
dan
k. Mau mengambil resiko yang telah diperhitungkan.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
26
Ada tidak adanya pemikiran kreatif dari seseorang perlu ditiliti atau
diukur. mengukur kreativitas seseorang dapat dilakukan de-ngan cara
membuat dan memberikan beberapa pertanyaan, sebagai berikut :
a. Apakah Anda mempunyai pengetahuan dan keterampilan untuk
berwirausaha yang kreatif ?
b. Adakah diantara keluarga Anda yang menjadi wirausaha dengan
penuh kreatif ?
c. Bagaimana Anda melihat hari esok, jika akan berwirausaha ?
d. Punyakah Anda independensi dan keberanian untuk mengambil resiko
dalam kreativitas yang tinggi ?
e. Apakah Anda menyukai kreativitas dengan mobilitas dan tantangan
yang tinggi ?
f. Apakah banyak teman-teman Anda yang kreatif dalam berwira
usawan?
g. Cukup luaskah jaringan Wirausaha kreatif yang Anda inginkan ?
h. Punyakah Anda hal-hal yang unik sebelum memulai berwirausaha
yang kreatif ?
i. Diantara sekian banyak waktu luang, seringkah Anda mengisinya
dengan kegiatan berwirausaha ?
j. Seringkah Anda membayangkan diri menjadi Wirausaha yang kreatif?
k. Bagaimanakah Anda memAndang masa depan, jika Anda akan
berwirausaha ?
l. Banyakkah tokoh yang Anda kagumi diantara mereka yang berprofesi
sebagai Wirausaha yang kreatif ?
Berikut ini ada beberapa contoh untuk melatih pemikiran kreatifitas
melalui kegiatan yang llebih jelas dan dapat dilakukan seorang siswa/siswi
atau calon Wirausaha baik disekolah maupun di lapangan usaha yang
sudah ada. Menurut; H. Ating Tedjasutisna (2004), adalah sebagai
berikut:
? Seorang siswa SMK membuat bungkus kado yang menarik dengan
penuh hiasan baru dan model baru.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
27
? Seorang siswi sekolah SMK di sekolah membuat kejutan dengan
membuat kue atau masakan dengan resep baru sebagai hasil
eksperimennya.
? Siswa SMK membuat guntingan kertas untuk dijadikan hiasan,
misalnya seekor burung, layangan, sebuah topi, perahu, pesawat
terbang, sebuah rumah, dan lain-lain.
? Di laboratorium komputer seorang siswi SMK mencoba berbagai
penelitian dan eksperimen.
? Seorang sisiwa SMK menyusun batang korek api menjadi gedung,
piramida, mobil, motor, dan sebagainya.
? Para siswa membuat sepatu roda yaitu gabungan sepatu dan roda.
? Para siswa SMK membuat karangan dalam bahasa Indonesia dan
bahasa Inggris.
? Seorang siswa SMK membuat berbagai bentuk susunan balok yang
tadinya belum ia kenal.
? Seorang Wirausaha di sekolah membuat berbagai kreasi dalam
kegiatan usaha, seperti membuat susunan barang, pengaturan rak
pajangan, membuat promosi, dan lain sebagainya.
? Seorang Wirausaha membuat patung burung garuda dari kayu bekas
atau kayu yang sudah tidak terpakai lagi.
Jika proses kreatif terus dilatih secara kontinu, maka diharapkan
para Wirausaha dapat mencapai sasaran sebagai berikut :
a. Mencermati proses kreatif dalam menciptakan nilai tambah pada
suatu barang atau jasa pelayanannya.
b. Mengetahui manfaat dan memiliki kemampuan menghasilkan
sesuatu yang kreatif.
c. Menguasai teknik-teknik mengumpulkan informasi secara efisien,
efektif, dan cara mengolahnya dengan kreatif.
Biasanya sedikit kaku jika sudah memasuki sebuah siklus
produksi. Dalam situasi seperti ini, gagasan-gagasan baru hanya akan
terealisasi jika seorang Wirausaha menyediakan waktu khusus untuk
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
28
menanganinya. Akan tetapi, tentu saja tidak boleh dengan cara merusak
jadwal kerja siklus produksi. Dalam bulan-bulan diantara dua siklus
produksi, dimana terdapat waktu (reses), seorang Wirausaha dapat
memanfaatkan waktu tersebut untuk mengembangkan hal-hal yang
kreatif. Pada masa reses itulah seorang Wirausaha harus tukar menukar
pesan, pendapat, pertemuan, diskusi dan melaksanakan survai dalam
bidang pemasaran.
Orang kreatif umumnya suka bekerjasama antara satu dengan
yang lainnya. Untuk menciptakan momentum yang positif dan terlibat
dalam kancah saling menukar gagasan, ide-ide, maka seorang Wirausaha
akan terpacu menjadi seorang pemikir, inovasi dan kreatif.
c. Rangkuman
Pengambilan resiko dan kreativitas merupakan dua ciri bagi para
Wirausaha. Dengan berusaha lebih kreatif, Anda akan menjadi lebih sadar
akan ide-ide yang lebih produktif. Jika memilih dari sejumlah ide-ide yang
baik, maka Anda akan lebih siap mengambil resiko yang perlu untuk
melaksanakan ide-ide Anda yang kreatif. Jika Anda telah mengembangkan
suatu ide yang kreatif, mungkin resiko tertentu akan menyertai
pelaksanaannya.
Kreativitas dan inovasi merupakan sumber yang penting dalam
mengubah iide-ide menjadi realitas. Dengan berusaha menjadi lebih
kreatif, Anda akan sadar terhadap ide-ide yang lebih produktif. Kreativitas
bukanlah suatu bakat misterius yang diperuntukkan hanya bagi segelintir
Wirausaha.
Kreatif merupakan proses pemikiran yang membantu dalam
mencetuskan gagasan-gagasan, sedangkan inovasi adalah penerapan
praktis dari gagasan-gagasan tersebut. Kreativitas merupakan bahan
bakunya, sedangkan inovasi merupakan hasil yang komersial. Sesuatu
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
29
yang baru belum tentu inovasi, apabila yang dihasilkan itu tidak
merupakan sesuatu yang lebih baik.
Kreativitas seorang Wirausaha dapat merombak dan mendorongnya
dalam perkembangan lingkungan usaha agar berhasil. Adapun kegunaan
llainnya dari kretivitas adalah berhubungan secara langsung dengan
penambahan nilai, penciptaan nilai, dan penemuan peluang usaha.
Kreativitas seorang Wirausaha, sangat dibutuhkan untuk menggambarkan
keadaan masa depan usahanya dimana ia akan beroperasi. Menurut
Edward de Bono pemikiran seorang Wirausaha yang kreatif merupakan
motivator yang sangat besar karena akan membuat mereka tertarik
terhadap pekerjaanya.
Kreativitas itu merupakan sebuah proses yang dapat dikembangkan
dan ditingkatkan, sedangkan kemampuan dan bakat merupakan dasarnya,
tetapi pengetahuan lingkungan usaha juga dapat mempengaruhi krativitas
seseorang. Banyak juga diantara kita yang merasa dirinya tidak kreatif.
Padahal bagaimanapun, dalam lingkungan bisnis global dimana
perubahan-perubahan bisnis begitu cepat, organisasi perusahaan dipaksa
membuat orang-orang kreatif.
Sikap kreatif itu sangat diperlukan dan mutlak bagi seorang Wirausaha
karena
? Kreativitas merupakan sumber yang berharga dan harus
dipelihara, serta jangan disia-siakan.
? Tantangan-tantangan baru selalu muncul dan harus dihadapi
dengan kreativitas baru.
? Kreativitas adalah gagasan yang tidak diramalkan datang dan
perginya serta mempunyai keunikan yang tinggi.
d. Tugas
Buatlah satu produk tertentu yang dapat dijual sesuai dengan SMK anda.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
30
e. Evaluasi
A.Instrum enpenilaian
1. Jelaskan secara singkat perbedaan daya khayal sintesis dengan daya
khayal kreatif ?
2. Apakah yang anda ketahui dengan cara berpikir kratif ?
B.KunciJawaban
1.Daya khayal sintesis adalah daya untuk tidak menciptakan hal yang
baru, tetapi membentuk dan menyusun yang lama dalam bentuk
kombinasi baru. Sedangkan daya khayal kreatif adalah menciptakan halhal
baru terutama apabila daya khayal sintesis tidak bisa bekerja dalam
memecahkan sesuatu masalah. Melalui daya khayal kreatif ini pikiran
manusia yang terbatas dapat berhubungan langsung dengan alam pikiran
halus.
2. Apabila berhadapan dengan keadaan buruk, jangnlah kita cepat marah,
berputus ada atau kecewa. Kenyakinan, ketabahan, dan ketaqwaan
kepada Tuhan Yang Maha Esa harus dimiliki dan di tanamkan dalam diri
kita sendiri. Kegagalan dan kegelapan yang ada menjadikan pandangan
yang suram harus diubah menjadi cerah, produktif dan kreatif. Cara
berpikir positif mengarahkan kepada hal-hal yang baik, dan sesuatu yang
buruk dipandang sebagai pengalaman dan guru yang terbaik.
Untuk melihat kompetensi Anda, jawab atau cocokkanlah jawaban
Anda dengan kunci jawaban yang tersedia pada modul ini. Hitunglah
jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini
untuk mengetahui tingkat penguasaan terhadap materi kegiatan belajar.
Rumus :
Jumlah jawaban yang benar
Tingkat penguasaan : x 100%
100
Keterangan :
Arti tingkat penguasaan/pemahaman Anda yang dicapai :
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
31
90% - 100% = baik sekali
80% - 89% = baik
70% - 79% = cukup
< 69% = kurang
Tingkat kelulusan Anda bisa dicapai bila bisa menjawab 80% dari soalsoal
di atas. Kurang dari standar di atas, Anda dianggap tidak lulus.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
32
B. Kegiatan Belajar 2
a. Tujuan pembelajaran 2
Siswa dapat memiliki kemampuan dan mengembangkan secara tepat
kemampuan membangun sikap inovasi
b. Uraian materi 2
Kiat Mengembangkan Sikap Inovasi
1. Pengertian Inovasi
Beberapa orang kalah bertindak karena terlalu lama berpikir atau
terlalu banyak teori. Sebaliknya Wirausaha yang sukses umumnya
tanggap, berpikir praktis, dan cepat mengambil keputusan untuk bertidak.
Keterlambatan bertindak dapat berarti kerugian yang tidak ternilai, hal ini
berlaku bagi semua orang yang ingin maju. Waktu, momentum, dan
kesempatan benar-benar sangat penting dan menentukan perjalanan
seseorang. Kegagalan sering dialami oleh seseorang atau perusahaan
karena ketika usul diajukan momennya telah berubah akibat
keterlambatan. Oleh karena itu, kecakapan sangat diperlukan dalam
keadaan yang mendesak.
Ciri utama Wirausaha. Menurut Peter Drucker yang dimuat dalam
bukunya innovation dan entrepreneurship (1985), adalah mereka yang
selalu mencari perubahan, berusaha mengikuti dan menyesuaikan pada
perubahan itu, serta memanfaatkannya sebagai peluang serta mampu
memilih dan mengambil keputusan alternatif yang paling tinggi
memberikan produktivitas. Terdapat 9 ciri pokok keberhasilan, dan bukan
merupakan ciri-ciri pribadi (personal traits). Ciri-ciri tersebut, yang umum
dijumpai pada Wirausaha yang berhasil di seluruh dunia adalah sebagai
berikut:
a. Dorongan berprestasi yang tinggi. Semua Wirausaha yang berhasil
memiliki keinginan besar untuk mencapai suatu prestasi.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
33
b. Bekerja keras, tidak pernah tinggal diam. Sebagian besar
wirausahawan “mabuk kerja” demi mencapai sasaran yang ingin
dicita-citakan.
c. Memperhatikan kualitas produknya, baik berupa barang maupun jasa.
Wirausaha menangani dan mengawasi sendiri bisninya sampai mandiri
sebelum ia mulai dengan usaha baru lagi.
d. Bertanggung jawab penuh. Wirausaha sangat bertanggung jawab atas
usaha mereka, baik secara moral, legal, maupun mental.
e. Berorientasi pada imbalan wajar.
f. Wirausaha mau berprestasi, kerja keras, dan bertanggung jawab, dan
mereka mengharapkan imbalan sepadan dengan usahanya. Imbalan
itu tidak hanya berupa uang, tetapi juga pengakuan dan
penghormatan.
g. Optimis, berkewajiban akan berhasil.
h. Wirausaha hidup dengan pedoman bahwa semua waktu baik untuk
bisnis maupun untuk pribadinya harus berhasil secara se-imbang.
i. Berorientasi pada hasil kerja yang baik (excellence oriented).
j. Seringkali Wirausaha ingin mencapai sukses yang menonjol, dan
menuntut segala yang kelas pertama (first class). Mereka selalu tidak
puas atas karya yang dihasilkan.
k. Mampu mengorganisasikan.
l. Kebanyakan Wirausaha mampu memadukan bagian-bagian dari
usahanya dalam upaya mencapai hasil maksimal bagi usahanya.
Mereka umumnya diakui sebagai “komAndan” yang berhasil.
m. Berorientasi pada uang.
n. Uang yang dikejar oleh para Wirausaha tidak semata-mata untuk
memenuhi kebutuhan pribadi dan pengembangan usaha saja, tetapi
juga dilihat sebagai ukuran prestasi kerja dan keberhasilan.
Semangat jiwa Wirausaha pada setiap individu perlu kita
kembangkan dan perlu kita pupuk terus. Dengan semangat jiwa
wirausawan kemaju-an dan kebahagiaan akan kita peroleh. Penderitaan
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
34
dan kesengsaraan akan kita akhiri. Masa depan bangsa dan negara
ditentukan oleh masa sekarang.
Seorang Wirausaha yang kreatif dan inovasi akan mampu
menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi bisnis pada zaman sekarang.
Wirausaha meningkatkan inovasi yang lahir dari hasil penelitian serius dan
terarah karena adanya kesempatan peluang-peluang bisnis. Inovasiinovasi
yang berhasil adalah yang sederhana dan terfokuskan. Inovasi
produk dan pelayanan harus terarah secara spesifik, jelas, dan memiliki
desain yang dapat diterapkan dengan kebaradaan inovasi itu sendiri.
Yang dijadikan dasar untuk meningkatkan kemampuan inovasi di
bidang produk dan pelayanan adalah sebagai berikut :
a. Mulailah belajar berinovasi dari pengalaman,
b. Menghargai karyawan yang memiliki gagasan inovasi,
c. Berorientasi kepada tindakan untuk berinovasi,
d. Menentukan tujuan dalam berinovasi,
e. Buatlah produk dengan penuh inovasi dengan proses secara
sederhana,
f. Mulailah membuat produk dengan inovasi yang terkecil,
g. Menjalankan uji coba dan merevisinya,
h. Mengikuti jadwal yang sudah ditentukan di dalam berinovasi,
i. Bekerja dengan semangat, mempunyai keyakinan dan dengan penuh
inovasi dan resiko.
Kemampuan inovasi seorang Wirausaha merupakan proses
mengubah peluang suatu gagasan dan ide-ide yang dapat dijual. Oleh
karena itu, jika seorang Wirausaha ingin sukses di dalam usahanya, ia
harus membuat produk-produknya dengan inovasi-inovasi baru karena
inovasi faktor penting dalam proses produk dan pelayanan.
Dalam dunia bisnis pada zaman sekarang produk-produk dan
pelayanannya tanpa adanya inovasi tidak akan berkembang, bahkan tidak
akan sukses dalam berwirausaha. Pada prakteknya, produk yang dibuat
se-orang Wirausaha dari tahun ke tahun begitu-begitu saja tidak ada
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
35
inovasi, juga peralatannya sudah tua. Wirausaha tersebut akan
mengalami kegagalan dan kehancuran dalam menjalankan usahanya.
Dalam era globalisasi persoalan-persoalan yang muncul dari dunia
bisnis dan perdagangan harus diantisipasi dengan inovasi-inovasi terhadap
produk. Seorang Wirausaha merupakan inovator yang merasakan gerakan
perekonomian pada zaman sekarang. Untuk itu seorang wirausaha pada
dasarnya dituntut untuk memilki mitos dalam meningkatkan kemampuan
inovasi diantaranya :
a. Teknologi merupakan kekuatan pendorong terhadap inovasi dan
kesuksesan. Teknologi memang merupakan salah satu sumber
inovasi, akan tetapi bukanlah satu-satunya. Kenyataannya desakan
pasar dan konsumen merupakan keberhasilan untuk berinovasi.
b. Proyek yang besar akan lebih mengembangkan masalah inovasi dari
pada proyek kecil. Akan tetapi, dalam kenyataanya, mitos ini sudah
tidak terpakai lagi. Pada zaman era globalisasi sekarang ini, semakin
banyak perusahaan kecil cenderung membuat tim-tim kecil yang
mempermudah para pegawainya untuk menelorkan gagasan-gagasan,
ide-ide, dan sebagainya.
c. Spesifikasi teknis sebaiknya dipersiapkan secara lengkap. Akan tetapi
kenyataannya sering menggunakan pendekatan dengan uji coba dan
revisinya.
d. Inovasi harus direncanakan terlebih dahulu dan dapat diperkirakan.
Tetapi kenyataannya tidak dapat diprediksi dan dapat dilakukan oleh
setiap orang dalam melakukan inovasi .
e. Ada kreativitas yang tergantung pada mimpi-mimpi dan gagasangagasan
yang mengawang-ngawang. Akan tetapi, kenyataannya seorang
inovator adalah orang yang sangat praktis mengambil peluangpeluang
yang tercecer dari realitas dan bukan impian.
Pada zaman sekarang perubahan lingkungan bisnis semakin cepat
dan penuh persaingan. Begitu juga selera masyarakat, masalah
permintaan, masalah pemasaran, adalah sesuatu yang harus diantisipasi
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
36
oleh para Wirausaha agar survive dan sukses. Adanya perubahan dan
inovasi–inovasi baru akan menjadi karakteristik penting di dalam sistem
bisnis modern. Sukses berwirausaha hanya dicapai oleh yang yakin akan
apa yang dikerjakannya, serta tidak membiarkan hal-hal lain untuk
menyabetnya.
2. Penerapan Berinovasi
Inovasi merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam
proses kewirausahaan. Inovasi merupakan suatu proses mengubah
peluang menjadi gagasan-gagasan dan ide-ide yang dapat dijual. Dalam
prosesnya, penerapan kemampuan berinovasi, menurut Kuratko (1955)
ada empat jenis inovasi :
a. Penemuan ( Invensi),
b. Pengembangan (Eksistensi),
c. PenggAndaan (Duplikasi), dan
d. Sintesis.
Robert Bosch
Untuk sekedar memperjelas dapat Anda pelajari jenis-jenis
penerapan kemampuan inovasi dalam praktek berikut ini :
Salah seorang penemu dan
pencipta sistem injeksi
bahan bakar
Sang pionir teknologi
otomotif
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
37
No Jenis Keterangan Contoh
1 Penemuan
(invensi)
Produk, jasa atau proses
yang benar-benar baru
Wright, bersaudara
(pesawat terbang)
Alexander Graham
Bell(pesawat
telepon)
Thomas Edison
(lampu pijar)
2 Pengembangan
(Eksistensi)
Pemanfaatan atau
penerapan lain pada
produk, jasa, atau proses
yang ada.
Raynoc
(Mc Donalds)
3 PenggAndaan
(Duplikasi)
Refleksi kreatif atau
konsep yang telah ada
Walmart
(Department store)
4 Sintesis Kombinasi atas konsep
dan factor-faktor yang
telah ada di dalam
penggunaan atau
formualsi baru.
Fred Smith (Federal
Express)
Merrill Lyuch
(Lembaga
Keuangan)
Beberapa faktor yang dapat mendukung tercapainya keberhasilan
penerapan kemampuan inovasi-inovasi menurut James Brian Quinn (1955)
adalah sebagai berikut :
a. Iklim inovasi dan visi . Perusahaan yang inovasi mempunyai
visi yang singkat dan jelas serta memberi dukungan
nyata untuk terwujudnya suasana inovasi.
b. Orientasi pasar. Perusahaan yang inovasi melAndaskan visi
mereka yang ada pada pasar.
c. Organisasi yang tetap datar dan kecil. Kebanyakan
perusahaan yang inovasi berusaha menjaga keseluruhan
perusahaan tetap datar serta tim proyek yang kecil.
d. Proses belajar interaktif. Di dalam suatu lingkungan yang
inovasi, proses belajar dan penelitian ide-ide mengabaikan
garis fungsi tradisional dalam suatu perusahaan.
Dalam pembentukan proses kewirausahaan, perusahaan perlu
memberikan kebebasan dan dorongan kepada para karyawan, agar
mereka berani mengembangkan ide dan gagasan yang mereka miliki.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
38
Maka, perlu adanya pengembangan kebijaksanaan yang akan membantu
orang–orang yang inovasi dapat mewujudkan ide, gagasan yang benarbenar
kreatif, potensial dan inovasi.
3. Sumber Penerapan Sikap Inovasi
Dorongan untuk berinovasi merupakan alat spesifik bagi seorang
Wirausaha. Oleh karena itu, perusahaan harus memahami dan dapat
mengembangkan inovasi-inovasi sebagai elemen utama dalam strategi
bisnis.
Prakteknya di dalam dunia bisnis, sebagian besar gagasan inovasi
muncul lewat analisis metodologi peluang-peluang yang ada, baik yang
terdapat di dalam, maupun di luar perusahaan (F.Drucker). Peluangpeluang
tersebut dapat berupa peristiwa-peristiwa yang tidak diharapkan,
keganjilan, kebutuhan proses, perubahan industri, perubahan demografis,
perubahan persepsi, dan adanya pengetahuan baru.
Tahap-tahap inovasi dapat dikelompokkan menjadi dua fase:
a. Penciptaan inovasi
Adalah kreasi gagasan dan pemecahan masalah bagi produk atau
solusi produk.
b. Adopsi inovasi
Adalah akuisisi atau implementasi inovasi yang menjadikan sum-ber
peluang dari inovasi itu.
Berikut ini ada beberapa hal yang menjadi sumber penerapan
kemampuan inovasi (Howel dan Heggins,1990) sebagai berikut:
? Kejadian yang tidak diharapkan
Ada dua hal yang sering muncul dalam usaha, yaitu kesuksesan
dan kegagalan yang lahir begitu saja tanpa pernah diantisipasi dan
diramalkan sebelumnya Kegagalan dan kegagalan biasanya tidak
diharapkan Wirausaha, akan tetapi hal ini sama pentingnya karena
bisnis sering mengabaikannya, bahkan membencinya. Kegagalan ini
sebenarnya dapat menjadi sumber peluang inovasi. Hal inilah yang
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
39
akan menjadi dasar kuat bagi perusahaan. Contohnya: Teh botol
sosro keberhasilannya tidak pernah diduga banyak orang, bahkan
mula-mula diawali dengan adanya cemoohan.
? Ketidakharmonisan
Peristiwa-peristiwa yang tidak diharapkan dapat menjadi sumber
peluang yang mudah dan disederhanakan. Hal ini bisa terjadi
karena ada jurang pemisah antara yang diharapkan dengan yang
sebenarnya terjadi.
? Proses sesuai dengan kebutuhan
Hal ini dapat terjadi jika permintaan khusus terhadap Wirausaha
untuk menciptakan inovasi tertentu, karena ada kebutuhan khusus.
Contohnya: Perusahaan minyak goreng tanpa kalesterol tinggi
berdasarkan kebutuhan khusus.
? Perubahan pada industri dan pasar
Industri selalu berkembang berdasarkan perkembangan pasar yang
selalu berubah-ubah secara struktural, desain, dan definisi. Di sini
seorang Wirausaha harus peka mengantisipasi untuk menarik
kesempatan yang akan muncul.
Contohnya: Dengan meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap
produk-produk yang ramah terhadap lingkungan, akan terlahirlah
kertas, plastik, dan sampah yang didaur ulang.
? Perubahan demografi
Perubahan demografis merupakan sumber peluang inovasi yang
paling hAndal di luar perusahaan. Di sini inovasi akan muncul
karena adanya perubahan pada masyarakat tentang jumlah
penduduk, umur, pengetahuan, pendidikan, pekerjaan, lokasi
geografis, dan faktor-faktor lainnya.
? Perubahan persepsi
Adanya sumber peluang inovasi, berbagai rupa keganjilan, dapat
menjadi sumber peluang inovasi. Di sini inovasi akan muncul
karena adanya perubahan interpretasi yang terjadi di masyarakat
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
40
akan fakta-fakta yang ada dan konsep yang berlaku. Contohnya:
Ber-munculannya pusat-pusat kebugaran jasmani (fitness center)
dan aerobik di kota-kota besar.
? Konsep pengetahuan dasar
Pengetahuan baru, apakah itu pengetahuan ilmiah, teknis atau sosial
merupakan sumber peluang yang paling produktif. Di sini ada
beberapa prinsip yang mendasari kreasi dan inovasi, serta Invensi.
Invensi merupakan salah satu konsep pengetahuan dasar karena
adanya produk dari hasil pemikiran baru. Contohnya: industri,
video, dan robot.
Rasa ingin tahu menurut Schon (1963), servo (1988), yang dimiliki
seorang Wirausaha akan mendorong untuk melakukan penelitian dan
percobaan. Seorang Wirausaha sering me-nemukan sesuatu yang baru.
Hal ini disebut inovasi. Konsepsi penemuan dan pemanfaatan adalah
elemen-elemen yang ada di dalam inovasi. Inovasi hampir selalu
melibatkan pertarungan antara banyak orang dan dibutuhkan stamina
serta kepercayaan diri yang tinggi untuk dapat men-jadi pemenang.
Inovasi telah dikenal sebagai salah satu fungsi penting di dalam proses
kewirausahaan. Inovasi merupakan suatu proses mengubah peluang
menjadi gagasan yang dapat diperjualbelikan.
4. Prinsip inovasi
Jenis, bentuk dan motif apa pun apakah inovasi itu sederhana atau
radikal merupakan sebuah bentuk kesadaran. Sebagian besar gagas-an
inovasi muncul lewat analisis peluang yang sistematis dan bertujuan.
Dalam upaya mempertahankan identitas dan kelangsungan hidup inovasi
itu memerlukan pengetahuan, kemurnian, keteguhan, dan kerja keras.
Tuomi (1999) berpendapat bahwa proses utama inovasi terkait
dengan pembaharuan dan pertumbuhan inovasi sendiri, dan ini
merupakan penyebab utama adanya pertumbuhan dan pembaharuan.
Inovasi dikenal secara luas di kalangan dunia bisnis dan tujuan utamanya
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
41
adalah me-laksanakan kegiatan ekonomi dan menjadi instrumen penting
untuk mencapai serta melestarikan keunggulan daya saing di dalam bisnis.
Tujuan awal inovasi adalah menjadi pembuat norma dan
menciptakan bisnis yang berada di depan. Akan tetapi, terutama di dalam
dunia bisnis, sering kali inovasi yang efektif adalah inovasi yang sederhana
dan fokusnya melakukan atau membuat satu hal.
Inovasi adalah merupakan hasil kerja keras yang memerlukan
pengetahuan dan kemurnian berwirausaha. Akan tetapi, pada
kenyataannya tidak seorang pun Wirausaha dapat memastikan, apakah
inovasi itu akan mengakhiri sebuah bisnis besar, mengubah aturan main,
atau hanya sebuah prestasi biasa.
Inovasi dapat dianalisis pada level nasional organisasi, kelompok
atau individu. Di sini seorang Wirausaha harus mampu mengelola empat
fase pembuatan inovasi proses yaitu sebagai berikut:
a. Pengamatan dan penyelidikan terhadap lingkungan, baik
internal maupun eksternal.
b. Pilihan terhadap adanya pemicu terhadap inovasi.
c. Adanya opsi sumber daya dan penciptaan melalui riset.
Pengembangan sumber daya yang diperoleh melalui pengalihan
teknologi dan adanya sumber daya pengetahuan untuk
dilaksanakan seorang Wirausaha.
d. Penerapan inovasi lahir dari gagasan-gagasan, ide-ide, melalui
berbagai tahap pengembangan untuk dilimpahkan sebagai
produk atau pelayanan baru pada pasar eksternal, metode baru
atau proses baru.
Dimensi tipe-tipe inovasi, tahapan-tahapan inovasi, dan level
analisisnya adalah sebagai berikut:
a. Inovasi produk, adalah hasil dari organisasi perusahaan.
b. Inovasi administrasi, adalah inovasi yang terkait dengan manajemen,
serta berorientasi dengan proses struktur, manajemen sumber daya
manusia (SDM), dan sistem akuntansi.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
42
c. Inovasi kontinum, adalah sebagai inkremental ke radikal menurut
tingkat perubahan yang diinginkan untuk melaksanakan inovasi.
d. Inovasi proses, adalah upaya untuk menghasilkan produk atau
pelayanan yang baik.
e. Inovasi teknik, adalah inovasi yang terkait langsung dengan produksi
produk.
Inovasi merupakan proses yang terus menerus dan tidak
pernah berakhir sebab selalu ada potensi pengembangan. Inovasi
terhadap produk akan membawa perkembangan dan perubahan dalam
ekonomi
c. Rangkuman
Kreativitas merupakan bahan bakunya. Inovasi merupakan hasil komersial.
Jadi, sesuatu yang baru belum tentu inovasi jika yang dihasilkan
itu tidak merupakan sesuatu yang lebih baik. Inovasi dalam bisnis yang
menghasilkan produk dan jasa yang berkualitas adalah hasil dari tindakan
yang bersedia memikul resiko. Setiap perjuangan dan kekalahan akan
meningkatkan keahlian, kemampuan, dan dapat mempertebal keyakinan.
Ada beberapa hal yang menjadi sumber Inovasi/inovasi sebagai
berikut :
? Kejadian yang Tidak Diharapkan,
? Proses Sesuai Kebutuhan,
? Ketidakharmonisan,
? Perubahan Demografi,
? Perubahan Persepasi,
? Konsep Pengetahuan Dasar.
Pekerjaan-pekerjaan besar bukanlah dilakukan oleh tarikan otot
atau keterampilan jasmani, melainkan oleh pengalaman, kekuatan watak
dan keyakinan. Berusaha dan bekerja keras sangat ditekankan oleh
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
43
Rasulullah Saw., kita tidak boleh berpangku tangan, mengharapkan rizki
hanya berdoa saja. Berdoa tanpa usaha tidak ada gunanya.
Gagasan analisis akan muncul lewat analisis peluang yang
sistematis dan bertujuan, serta memerlukan pengetahuan kemurnian,
keteguhan, dan kerja keras.
Sebagai dasar dari pembentukan sebuah inovasi adalah sebagai
berikut :
1. berorientasilah pada tindakan,
2. buatlah produk, proses dan jasa secara sederhana dan dapat
dipahami,
3. mulailah dengan yang kecil,
4. tujuan yang besar,
5. jalankan konsep uji-coba-revisi,
6. belajar dari kegagalan,
7. ikuti jadwal utama,
8. hargai aktivitas yang memiliki nilai khusus,
9. kerja, kerja, dan kerja.
d. Tugas
Buatlah salah satu produk sesuai dengan SMK yang anda geluti ?
e. Evaluasi
A. Instrumen Penilaian
1. Jelaskan tahapan proses kreatif untuk meningkatkan kreativitas
tinggi menurut Egward de Bono
2. Apakah yang anda ketahui dengan proses pernerapan inovasi
3. Sebutkan sumber-sumber yang dapat dijadikan inovasi
B. Kunci Jawaban
1. Tahapan proses kreatif dapat dilakukan, a. Akumulasi
pengetahuan, kreasi yang baik biasanya di dahului dengan proses
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
44
penyidikan pengumpulan informasi. Hal tersebut meliputi
membaca, berbicara dengan orang lain, menghadiri pertemuan
profesional, dan penyerapan informasi sehubungan dengan
masalah yang digeluti, b. Proses inkubasi, Tahap ini seseorang
tidak selalu harus terus menerus memikirkan masalah yang tengah
dihadap, tetapi ia dapat sambil melakukan kegiatan lain, dan yang
tidak ada hubungan dengan masalah, c. Melahirkan ide, Ide
mudah ditemukan, tapi kadang-kadang tidak ada hubungan
masalah, muncul tiba-tiba, d. Evaluasi dan implementasi, tahap
ini sulit dalam mengembangkan proses kreatif, sehingga
dibutuhkan keseriusan, disiplin.
2. Inovasi merupakan suatu proses mengubah peluang menjadi
gagasan dan ide-ide yang dapat dijual. Inovasi sebetulnya bukanlah
gagasan yang rumit. Kadang inovasi datang dari ide yang sepele.
Dalam proses, penerapan kemampuan berinovasi ada 4 jenis : a.
Proses penemuan, b. Pengembangan (eksistensi), c. Penggandaan,
d. sintesis
3. Yang dapat dijadikan sumber inovasi sebagai berikut : a. Kejadian
yang tidak diharapkan, b. Proses sesuai dengan kebutuhan, c.
Keharmonisan, d. Perubahan demografi, d. Perubahan persepsi, e.
Konsep pengetahuan dasar
Untuk melihat kompetensi Anda, jawab atau cocokkanlah jawaban
Anda dengan kunci jawaban yang tersedia pada modul ini. Hitunglah
jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini
untuk mengetahui tingkat penguasaan terhadap materi kegiatan belajar.
Rumus :
Jumlah jawaban yang benar
Tingkat penguasaan : x 100%
100
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
45
Keterangan :
Arti tingkat penguasaan/pemahaman Anda yang dicapai :
90% - 100% = baik sekali
80% - 89% = baik
70% - 79% = cukup
< 69% = kurang
Tingkat kelulusan Anda bisa dicapai bila bisa menjawab 80% dari soalsoal
di atas. Kurang dari standar di atas, Anda dianggap tidak lulus.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
46
Bab III. Penutup
Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Bagus
dan Berhasil, Anda boleh mengajukan ujian sertifikasi ! Anda dapat
menerukskan dengan modul atau materi berikutnya. Tetapi bila kurang
dari 80% Anda harus mengulangi kegiatan belajar, terutama bagian yang
belum Anda kuasai atau pahami untuk mengajukan ujian sertifikasi.
Modul 4, Kiat Mengembangkan Sikap Kreatif dan Inovasi
47
DAFTAR PUSTAKA
Carol Kinsey Goman. 1999, Kreativitas Dalam Bisnis, Binarupa
Aksara, Jakarta.
Drucker, Peter F. 1996, Inovasi dan Kewirausahaan, Erlangga,
Jakarta.
Danuhadimedjo, R.Djatmiko. 1998. Kewiraswastaan dan
Pembangunan, Alfabeta, Bandung
Geoffrey G. Meredith, et al. 2000, Kewirausahaan Teori
dan Praktek. Pustaka Binaman Pressindo, Jakarta.
Hakim, Rusman, 1998, Dengan Wirausaha Menepis Krisis
(Konsep Membangun Masyarakat Entrepreneur Indonesia), PT
Elex Media Komputindo Gramedia Jakarta.
Harefa, Andreas., Inovasi Kewirausahaan (Kecerdasan Emosi
Wirausaha) http://www.ekafood.com/cerdasemosi.htm
Kao, John. 1989. Entrepreneurship, Creativity and Organization,
Taxs, Cases and Readings, Englewood cliffs, New Jesey,
Prentice Hall.
Kuratko, Donal F. and Richard M, Hodgets, 1995. Entrepreneurship,
A. Contemporary Approach, 3rd ed, the Dryden Press.
Lupiyoadi Rambar, Jero Wacik, 1988. Wawasan Kewirausahaan,
(Cara Mudah Menjadi Wirausaha), Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia, Jakarta.
Soemanto, Wasty, 1984, Pendidikan Wirausaha (Sekuncup
Ide Profesional) , Bina Aksara, Malang.
Tedjasutisna, Ating 2004. Memahami Kewiraushaan. Armico, Bandung.
Wijandi, Soesarsono, 1988, Pengantar Kewiraswastaan, Sinar
Baru, Bandung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar